LSO Psychology Club
Universitas Muhammadiyah Malang
LSO Psychology Club
Universitas Muhammadiyah Malang

Memeras Hidrogen dari Batu untuk Sumber Energi

Author : Administrator | Jum'at, 20 Desember 2013 09:21 WIB
Sejumlah petugas NASA memeriksa sistim saluran gas hidrogen pesawat ulak alik Endeavour di tempat peluncuran di Tanjung Canaveral, Florida (16/6). Endeavour mengalami penundaan peluncuran akibat masalah teknis. Foto: AP/Terry Renna

TEMPO.CO, Lyon
- Para ilmuwan dari University of Lyon menemukan cara baru untuk memisahkan gas hidrogen dari air. Cara mereka sangat menarik, yaitu dengan menggunakan batu. 

Metode ini ternyata cukup menjanjikan sebagai sumber energi hijau baru, yaitu menyediakan hidrogen hanya dari campuran sederhana antara batu dan air. Ini mempercepat reaksi kimia dibandingkan dengan yang terjadi di alam.

Dalam reaksi ini, mineral olivin dapat memisahkan satu atom oksigen dan hidrogen dari molekul H2O menjadi mineral yang disebut serpentina. Hasil penelitian ini menjadi bahan diskusi pekan ini pada pertemuan American Geophysical Union di San Francisco dan telah dipublikasikan dalam jurnal American Mineralogist.

Para ilmuwan memanaskan mineral olivine dalam air pada ratusan derajat celsius. Kemudian mereka menambahkan sedikit ruby (aluminium oxide) dalam campuran untuk menyediakan sumber atom aluminium. Seluruh campuran ini ditempatkan dalam sebuah wadah bertekanan yang dibentuk dari dua berlian. Kemudian campuran tersebut diperas pada tekanan 2 ribu atmosfer. Berlian transparan tersebut memungkinkan para ilmuwan untuk melihat reaksi tersebut berlangsung.

Di alam, meskipun lambat, proses ini terjadi pada batuan yang membentuk lantai samudera di seluruh dunia. Diperkirakan hidrogen yang dihasilkan akan bereaksi dengan karbon membentuk metana. Atau bisa juga digunakan oleh mikroba yang hdup di dalam batu-batu untuk mempertahankan hidup jauh di bawah permukaan bumi.

Olivine adalah mineral umum yang kadang-kadang ditambang sebagai batu semimulia. Sementara mineral serpentina kerap digunakan oleh para pematung untuk membuat karya seni juga sebagai dekorasi bangunan.

Para ahli mineral di Lyon mencermati reaksi ini berminggu-minggu, bahkan berbulan-bulan. Ternyata mereka menemukan setengah dari kristal olivine sudah bereaksi. Mereka menyadari bahwa penambahan aluminium yang terlarut dari kristal ruby adalah kunci. Penambahan tersebut mempercepat kristal olivine larut dalam air dan terbentuk mineral serpentina. "Proses serpentinisation sangat umum di alam dan terjadi di sepanjang pegunungan di tengah laut," kata Dr Isabelle Daniel. 

Saat ini, produksi hidrogen sebagian besar dilakukan dengan proses steam reforming.Proses ini menggabungkan hidrokarbon seperti gas atau minyak dengan air pada suhu 700-900 derajat celsius. Metode baru ini justru menggunakan temperatur yang lebih rendah dan tidak melibatkan bahan bakar fosil. Ini menjanjikan sumber energi baru bebas karbon dengan biaya lingkungan yang rendah.

Sumber : http://www.tempo.co/read/news/
Shared:

Komentar

Tambahkan Komentar


characters left

CAPTCHA Image