LSO Psychology Club
Universitas Muhammadiyah Malang
LSO Psychology Club
Universitas Muhammadiyah Malang

Trauma Masa Kecil Meninggalkan Bekas Tanda pada Otak

Author : Administrator | Kamis, 17 Januari 2013 10:54 WIB
Peripuberty menekankan tikus menunjukkan peningkatan aktivasi di amigdala (yang terlibat dalam pengolahan emosi) dan aktivasi tumpul di korteks orbitofrontal (terlibat dalam pengambilan keputusan sosial). (Kredit: EPFL)

15 Januari 2013 - Hal ini juga diketahui bahwa orang dewasa kekerasan sering memiliki riwayat trauma masa kecil psikologis. Beberapa individu menunjukkan sangat nyata, perubahan fisik di bagian otak yang disebut korteks orbitofrontal. Namun hubungan langsung antara trauma awal dan perubahan tersebut neurologis telah sulit untuk menemukan, sampai sekarang.

Penerbitan dalam edisi 15 Januari Psychiatry Translational, EPFL Profesor Carmen Sandi dan tim menunjukkan untuk pertama kalinya hubungan antara trauma psikologis dalam pra-remaja tikus dan perubahan neurologis mirip dengan yang ditemukan pada manusia kekerasan.

"Penelitian ini menunjukkan bahwa orang yang terkena trauma di masa kecil tidak hanya menderita secara psikologis, tetapi otak mereka juga akan diubah," jelas Sandi, Kepala Laboratorium EPFL tentang Genetika Perilaku, Direktur Institut Pikiran Otak, dan anggota dari National pusat untuk Kompetensi dalam SYNAPSY Penelitian. "Ini menambah dimensi tambahan untuk konsekuensi dari penyalahgunaan, dan jelas memiliki ilmiah, implikasi terapeutik dan sosial."

Para peneliti mampu mengungkap dasar-dasar biologis kekerasan menggunakan kohort tikus jantan dihadapkan pada situasi psikologis stres ketika muda. Setelah mengamati bahwa pengalaman ini menyebabkan perilaku agresif ketika tikus mencapai dewasa, mereka memeriksa apa yang terjadi dalam otak binatang 'untuk melihat apakah periode traumatis telah meninggalkan tanda abadi.

"Dalam situasi sosial menantang, korteks orbitofrontal dari individu yang sehat diaktifkan untuk menghambat impuls agresif dan mempertahankan interaksi normal," jelas Sandi. "Tapi pada tikus yang kami pelajari, kami melihat bahwa ada aktivasi sangat sedikit dari korteks orbitofrontal ini, pada gilirannya, mengurangi kemampuan mereka untuk moderat impuls negatif mereka.. Ini aktivasi berkurang disertai dengan overactivation amigdala, suatu wilayah otak yang terlibat dalam reaksi emosional. " Peneliti lain yang telah mempelajari otak individu manusia kekerasan telah mengamati defisit yang sama dalam aktivasi orbitofrontal dan penghambatan penurunan yang sama sesuai impuls agresif. "Ini luar biasa, kami tidak berharap untuk menemukan tingkat kesamaan," kata Sandi.

Para ilmuwan juga mengukur perubahan dalam ekspresi gen tertentu dalam otak. Mereka fokus pada gen yang diketahui terlibat dalam perilaku agresif yang terdapat polimorfisme (varian genetik) yang mempengaruhi operator untuk sikap agresif, dan mereka melihat apakah stres psikologis yang dialami oleh tikus menyebabkan modifikasi dalam ekspresi gen. "Kami menemukan bahwa tingkat ekspresi gen MAOA meningkat di korteks prefrontal," kata Sandi. Perubahan ini terkait dengan perubahan epigenetik, dalam kata lain, pengalaman traumatis akhirnya menyebabkan modifikasi jangka panjang dari ekspresi gen ini.

Akhirnya, para peneliti menguji efektivitas inhibitor gen MAOA, dalam hal ini anti-depresan, untuk melihat apakah itu bisa membalikkan kenaikan agresi diinduksi oleh stres remaja, yang itu. Ke depan, tim akan mencari pengobatan untuk membalikkan perubahan fisik di otak, dan di atas semua, mencoba untuk menjelaskan apakah beberapa orang lebih rentan untuk dipengaruhi oleh trauma berdasarkan genetik mereka.

"Penelitian ini juga bisa mengungkapkan kemampuan kemungkinan antidepresan - kemampuan yang semakin dicurigai - untuk memperbaharui plastisitas otak," kata Sandi.


sumber : http://www.sciencedaily.com/releases/2013/01/130115090215.htm
Shared:

Komentar

Tambahkan Komentar


characters left

CAPTCHA Image